Siapa Shiny_Flakes? Temui gembong narkoba remaja yang menjadi pusat perhatian dalam film dokumenter Netflix baru

Shiny_Flakes adalah tokoh sejarah di lingkaran kejahatan Jerman - sebagai remaja yang berhasil meninggalkan polisi benar-benar bingung saat ia membuat cincin kejahatan dari kamar tidurnya.


Dari keamanan rumah ibunya, Shiny_Flakes akan melakukan pembunuhan berkat situs web yang sederhana dan banyak keramaian.

Sekarang, dia menjadi pusat perhatian dalam film dokumenter kejahatan sejati di Netflix.

Saat dia bersiap untuk menceritakan kisahnya, inilah semua yang perlu Anda ketahui.

Shiny_Flakes - Netflix

Max menjual obat-obatan senilai €4,1 juta dari kamarnya (Kredit: Netflix)


Siapa Shiny_Flakes?

Nama asli penguasa kejahatan adalah Maximilian Schmidt. Dia berusia 19 tahun ketika dia ditangkap karena menjadi gembong narkoba online.



Dia digambarkan tidak populer di sekolah dan tidak dewasa secara emosional. Ibu Schmidt sendiri mengatakan di pengadilan bahwa dia 'marah, keras kepala, dan malas'. Sebelum menjadi pengedar narkoba, dia pernah magang sebagai koki tapi dia drop out.


Tentang karakter Schmidt, para ahli mengatakan dia 'tidak berinteraksi dengan baik secara sosial' dan mungkin tidak menyadari dampak dari tindakannya.

Memulai bisnisnya dengan meluncurkan situs web pada Desember 2013, Schmidt akan menjual ratusan kilo obat saat dia duduk di rumah. Ini termasuk kokain, shabu dan ganja.


Menjelaskan model bisnisnya yang sederhana, ia menjelaskan: “Anda membayar di muka, lalu diproses dan dikirim. Alih-alih sepatu, Anda mendapat obat-obatan.”

Baca selengkapnya: Netflix pada Agustus 2021: Semuanya datang dari Memasak Dengan Paris hingga Dialah Segalanya

Penghasilan dan pembayaran akan sulit dilacak karena penumpang akan membayarnya dengan Bitcoin. Dia juga mengirimkan obat-obatan melalui pos, sehingga kesulitan melacaknya kembali ke sumbernya.

Setiap uang yang dia terima ditandai sebagai 'pendapatan untuk bisnis desain web'.


Upayanya menghasilkan € 4,1 juta (£ 3,8 juta) dalam penjualan narkotika ilegal dari situs web Shinyflakes.com.

Dalam membual tentang bisnisnya secara online, Schmidt menjadi sombong, dengan wawancara di Vice menjelaskan bagaimana dia lolos begitu saja.

Dengan melakukan itu, dia mengatakan dia tinggal di Jerman.

Shiny_Flakes - Netflix

Hak polisi untuk melacaknya (Kredit: Netflix)

Kapan Shiny_Flakes ditangkap?

Pada Desember 2015, Schmidt ditangkap setelah polisi Jerman menangkapnya.

Meskipun dia mungkin salah satu raja obat bius terbesar yang pernah ada di negara itu, namun Schmidt diadili sebagai anak di bawah umur.

Baca selengkapnya: Lihat konten Netflix terbaru kami di sini

Akibatnya, dia menjalani hukuman yang lebih ringan daripada kebanyakan orang dewasa.

Dia sekarang menjalani hukuman tujuh tahun penjara, tetapi tampaknya tidak keberatan melihat film dokumenter itu.

Terlepas dari upaya terbaik mereka, Polisi yakin dia masih menyembunyikan jutaan di dompet rahasia Bitcoin online.

Kisahnya kini juga menjadi pusat film Netflix Cara Menjual Narkoba Online (Cepat).

Schmidt akan dirilis pada 2022