Ozzy Osbourne merasa sangat tenang ketika dia mencoba membunuh istri Sharon

Ozzy Osbourne ingat merasa 'tenang' saat dia mengancam akan membunuh istrinya Sharon saat mabuk.


Bintang musik berusia 71 tahun itu masih dapat mengingat dengan jelas perasaan 'damai' selama insiden dramatis pada tahun 1989.

Dia mengancam Sharon di rumah mereka di Buckinghamshire, Inggris tenggara.

Ozzy Osbourne dan Sharon Osbourne

Hak atas foto Splash Ozzy Osbourne berusaha membunuh Sharon saat dia mabuk.

Dia berbagi: “Saya merasakan perasaan paling tenang yang pernah saya rasakan dalam hidup saya. Aku hanya damai. Itu bukan salah satu pencapaian terbesar saya.


'Yang saya ingat adalah terbangun di penjara Amersham dan saya bertanya kepada polisi, 'Mengapa saya di sini?'



'Dan dia berkata, 'Anda ingin saya membaca dakwaan Anda?' Jadi dia membaca, 'John Michael Osbourne, Anda telah ditangkap karena percobaan pembunuhan.''


Sharon, 67, mengakui bahwa upaya pembunuhan Ozzy membuatnya lengah.

Baca lebih lajut: Sharon Osbourne menuduh repot-repot mempermalukannya


Dia juga ingat suaminya dalam keadaan 'sangat tenang' selama insiden itu.

Sharon – yang memiliki Aimee, 37, Kelly, 35, dan Jack, 34, dengan Ozzy – mengatakan kepada 'The Nine Lives of Ozzy Osbourne': “Saya menidurkan anak-anak, memandikan mereka – kami memiliki pengasuh yang tinggal di rumah saat itu. - dan saya sedang duduk membaca.

“Dia masuk ke kamar. Saya tidak tahu siapa yang duduk di seberang saya di sofa tetapi itu bukan suami saya.

“Dia pergi ke tahap di mana dia mendapatkan tatapan itu di matanya, jendelanya tertutup dan saya tidak bisa melewatinya.


Baca lebih lajut: Sharon Osbourne 'tidak dapat dikenali' saat dia mengungkapkan tampilan baru

Ozzy Osbourne Sharon Osbourne

Hak atas foto Splash Sharon Osbourne lolos dari suaminya, Ozzy, dengan menekan tombol panik.

Ozzy Osbourne mulai mencekik Sharon

'Dan dia hanya berkata, 'Kami telah mengambil keputusan bahwa Anda harus mati'.

“Dia tenang – sangat tenang – lalu tiba-tiba dia menerjang ke arah saya dan menukik ke arah saya dan mulai mencekik saya.

“Dia menurunkan saya ke tanah di atas saya dan saya merasakan hal-hal di atas meja.

'Saya merasakan tombol panik dan saya hanya menekannya dan hal berikutnya yang saya tahu, polisi ada di sana.'