Ibu mencari nasihat ketika putri remaja hamil oleh saudara tiri

Seorang ibu telah meminta nasihat kepada orang-orang setelah mengetahui putrinya yang masih remaja sedang mengandung bayi saudara tirinya.


Wanita anonim itu turun ke Facebook untuk mengungkapkan putrinya, 15, hamil oleh putra tunangannya, yang berusia 16 tahun.

Wanita itu mengatakan dia hanya memiliki lima hari sampai dia mengikat simpul dengan tunangannya, dan putri serta anak tirinya baru saja memberi tahu mereka berita itu.

Hak atas foto Shutterstock Wanita itu menemukan putrinya yang masih remaja sedang mengandung bayi saudara tirinya.

Baca lebih lajut: Pengantin wanita dibanting karena melarang teman dari pernikahan karena dia tidak akan menurunkan berat badan


Dia menulis: “Tunangan saya dan saya telah bertunangan selama satu tahun sekarang. Dia memiliki seorang putra berusia 16 tahun dan saya memiliki seorang putri berusia 15 tahun.



“Dua bulan lalu kami tinggal bersama, jadi sekarang kami adalah keluarga campuran.


“Kami sekarang lima hari lagi dari pernikahan. Kemarin putri saya yang berusia 15 tahun dan putranya yang berusia 16 tahun memberi tahu kami berdua bahwa dia hamil.

'Sunting: Dan dia ayahnya.'

Wanita itu bertanya apakah dia harus melanjutkan pernikahan.


Hak atas foto Pexels

Pengumuman Facebook aslinya menerima serangkaian reaksi dan komentar, sebelum disaring dan dibagikan di grup Itu saja aku mempermalukan pernikahan .

Orang-orang dengan cepat membagikan pemikiran mereka, dengan satu orang berkomentar: “Jelas mereka tidak terkait tetapi itu tidak baik-baik saja.

“Dinamika keluarga dan struktur hubungan telah berubah. Banyak yang harus dihadapi anak-anak. Pisahkan anak-anak. Dapatkan beberapa terapi keluarga. ”


Yang lain berkata: 'Ya Tuhan, betapa kacau dan situasi yang menyenangkan untuk dijelaskan kepada orang-orang di masa depan.'

Namun, yang lain memang berhubungan dengan situasi sulit calon pengantin.

Hak atas foto Shutterstock Beberapa orang dapat memahami kisah wanita itu (Kredit: Shutterstock)

Baca lebih lajut: Calon pengantin mengungkapkan rencana untuk memajang peti mati bibinya yang sudah meninggal di pernikahannya

Satu orang berkata: 'Ini benar-benar terjadi dengan seorang gadis yang pergi ke sekolah dengan saya, orang tua mereka masih menikah dan sekarang anak-anak bertunangan dan memiliki dua anak.'

Yang lain menulis: “Ini aneh tapi tidak pernah terdengar. Pergi menikah ... hanya mungkin tidak mengadopsi anak satu sama lain? Benar-benar berantakan.”

Secara hukum, orang yang sedarah dapat menikah dalam keadaan tertentu karena mereka tidak memiliki orang tua sedarah.

Namun, mereka didesak untuk mencari nasihat hukum terlebih dahulu karena ada persyaratan yang ketat.