Liam Gallagher bercanda dia mengira dia memiliki coronavirus di Twitter

Liam Gallagher mengklaim dia mengira dia memiliki virus corona, mengatakan dia menemukan wabah itu 'membingungkan dan menakutkan'.


Mantan penyanyi Oasis baru saja kembali dari tur Eropanya, di mana ia bermain di Jerman, Austria dan juga di Italia, di mana virus mengalami lonjakan kasus yang besar – ia bermain di Milan pada 16 Februari.

Liam, 47, menceritakan kepada seorang penggemar tentang kekhawatirannya, ketika ditanya tentang pemikirannya tentang virus, yang sejauh ini telah menewaskan hampir 3.000 orang di seluruh dunia.

Menjangkau dia di Twitter, penggemar itu bertanya: “Liam, apa pendapatmu tentang virus corona? Situasinya semakin rumit.” (sic)

Menanggapi pertanyaan itu, sang bintang menulis: “Ini sangat membingungkan dan menakutkan. Saya merasa seperti sudah 7 kali dalam beberapa hari terakhir, kemudian menyadari bahwa rumah itu sangat panas.”


Kemudian pada hari itu setelah pertukaran, Liam bercanda dengan 3,2 juta pengikutnya, tweeting: 'A choo.'



Mantan rekan satu band Paul Arthurs, yang jelas mengetahui bahwa Liam memiliki kecenderungan untuk membuat orang marah, menjawab: 'Jangan mulai.'


Orang Inggris yang telah kembali dari bagian utara Italia telah disarankan oleh pemerintah untuk mengasingkan diri, yang mungkin menjelaskan aktivitas Liam di Twitter selama beberapa minggu terakhir.

Beberapa penerbangan bahkan telah dibatalkan dari wilayah tersebut, dengan British Airways memberi tahu pelanggan di situs web mereka: “Kami terus beroperasi ke dan dari Italia, dan dapat meyakinkan pelanggan kami bahwa kami terus memantau situasi dengan cermat.

“Namun, kami menyadari meningkatnya ketidakpastian di beberapa area di Italia utara dapat menyebabkan [kekhawatiran] pelanggan kami dan oleh karena itu memperkenalkan opsi pemesanan ulang yang fleksibel bagi pelanggan yang memesan untuk melakukan perjalanan ke/dari beberapa bandara Italia utara.”

Percikan Baru

Kerumunan tiba untuk Karnaval Venesia (Kredit: Splash News)


Baca lebih lajut: Wabah Coronavirus: Liburan Inggris terancam karena British Airways membatalkan penerbangan

Sementara itu, pemerintah Inggris menyarankan warga Inggris untuk tidak mengunjungi kota-kota di Italia utara, kecuali untuk 'perjalanan penting'.

Liam bukan satu-satunya seleb yang khawatir tentang wabah tersebut, dengan Ulrika Jonsson mengungkapkan putrinya diuji untuk virus corona baru – judul resmi Covid-19.

Mantan kontestan Celebrity Big Brother mengungkapkan bahwa Bo yang berusia 20 tahun dilarikan ke rumah sakit setelah kembali dari perguruan tinggi dengan gejala 'seperti flu'.

Untungnya, setelah dibawa ke rumah sakit untuk menjalani tes, dia dinyatakan sembuh, yang diumumkan Ulrika di Instagram.

Lihat postingan ini di Instagram

SEMUANYA BAIK-BAIK SAJA. Tapi kemarin penuh dengan kecemasan dan kelelahan. Wanita Sulung Tak Bersyukur pulang dari Uni dengan gejala seperti flu dan dada terasa nyeri. Tidak diizinkan pergi ke Dr. 111 mengirim ambulans untuk menjemputnya (dengan sangat tenang) dan membawanya ke A&E di mana Corona harus dikesampingkan dalam isolasi dan penyelidikan dilakukan karena cacat jantungnya. Dia sangat berani – terlepas dari kesusahan yang disebabkannya. Akhirnya diberikan semua yang jelas. Mama sangat bangga dan lega. Dan akan selamanya berterima kasih kepada #nhs kami yang luar biasa yang selalu ada saat Anda membutuhkannya dan telah menyelamatkan hidupnya sejak sebelum dia lahir. (Terima kasih banyak kepada 3 paramedis yang luar biasa yang merawatnya dengan penuh perhatian dan rasa hormat. Dan sangat baik dengan anjing-anjing kami. Saya tunduk pada Anda). #nhs #cacat jantung

Sebuah kiriman dibagikan oleh Ulrika Jonsson (@ulrikajonssonofficial) pada 27 Februari 2020 pukul 01:53 PST

Kemarin, wabah itu merenggut korban Inggris pertamanya. Kantor berita Jepang Kyodo mengumumkan berita kematian pria itu kemarin sore (28 Februari).

Dia telah ditempatkan di karantina dekat Yokohama di Jepang.

Meskipun ketakutan tentang virus tumbuh karena lebih banyak kasus diumumkan, dengan 20 dikonfirmasi sejauh ini di Inggris , ke Persatuan negara-negara juru bicara menasihati publik: 'Ini bukan waktunya untuk panik - ini saatnya untuk bersiap.'